21.7.17

[298]

aku belajar.
untuk melupakan keperitan,
adalah dengan berhenti bercerita mengenainya.

19.7.17

[297]

Ramai orang, sukar memaafkan kerana sakit nya akibat sesuatu perbuatan itu masih terasa (mungkin).

Jarang orang, sukar meminta maaf.
Kerana mungkin, bagi mereka jika tiada ikhlas, jika tidak berniat untuk sungguh tidak mengulangi, jika tiada sebab untuk segera meminta maaf, maka mereka tidak akan meminta maaf. Mungkin.

Aku tak pasti apa sebab nya.
Tapi aku, walaupun hati kamu tiada ikhlas, walaupun hati kamu tidak berniat sungguh untuk tidak mengulangi, jika mulut kamu lancar menutur maaf seperti sememangnya itu hanyalah sekadar kata, aku tidak kisah.

Tutur saja lah maaf bila memang itu salah nya kamu. Bukannya aku boleh tahu hati kamu benar ikhlas atau pun tidak.

Aku tak mahu dengar banyak.
Cukup lah hanya kata maaf tanpa alasan.

Kerna itu sahaja sudah mampu bikin hati aku tenang tidak marah marah.

11.7.17

[296]



aku baru habis baca novel ni. ini novel ke enam Rin Ahmad. dan aku memang ada ke semua novel dia. jatuh cinta dengan penulisan Rin sejak novel pertama, Untuk Semua Dosaku.

Dua daripada enam novel Rin dah dijadikan drama, Bimbo dengan Arluna. Tapi macam biasa, aku lagi suka versi novel sebab bagi aku, drama tu, tak sampai maksudnya. aku tak tengok pun Arluna, sebab sejak aku tengok Bimbo, aku tak suka dengan cara pengolahan drama tu. ada sesuatu yang kurang.

tiga novel Rin sekarang memang dah jadi favourite aku sangat sangat. semua novel dia best sebab bagi pengajaran dan dalam setiap novel dia memang akan jumpa satu ilmu baru.

contoh, dalam Untuk Semua Dosaku. ada cerita pasal ideologi Hitler. ada cakap pasal betapa lari nya maksud bila kita baca "qul" sebagai "kul" dalam Surah Al-Ikhlas. Untuk Semua Dosaku memang paling banyak bagi pengajaran. betapa kental nya seorang Nur Lisa untuk membuang segala perkara tidak baik yang dia dah terbiasa buat dahulu, dan berubah untuk menjadi sesuatu yang lebih baik. Walaupun dia terpaksa tinggal kan orang yang paling dia sayang. Walaupun dia terpaksa lawan seorang diri, sebab orang lain sekeliling dia masih pandang diri dia yang lepas. dan bagaimana Syed Azri yang penuh ilmu di dada tapi tidak beramal. bagaimana Syed Azri jugak cuba menjadi yang terbaik.

Ah, Untuk Semua Dosaku memang novel yang menduduki rak paling atas dan carta tertinggi dalam hati aku.

dan kemudian, The Ex. The Ex adalah contoh yang paling kena dengan peribahasa "Jangan menilai buku dari kulitnya". The Ex menunjukkan betapa sangat perlu nya kita untuk memaksa diri. paksa diri buat benda baik dan tinggal kan sifat tak baik dulu dulu. dan apa definisi "baik" itu sendiri? The Ex cerita pasal berpura-pura itu perlu supaya lama lama benda yang kita pura-pura kan itu jadi sebati dalam diri. dan bila The Ex (masa lalu) tu datang menggangu kita balik, betapa susah nya nak lawan.

cukup kuat tak untuk lawan?

aku tak kenal siapa Rin Ahmad. tapi satu yang aku tahu, Rin, melalui penulisan nya, benar benar dah menyentuh hati dan pemikiran aku. moga Rin Ahmad sentiasa dalam perlindungan dan dirahmati Yang Maha Kuasa.

7.7.17

[295]

some people really know what they want. but some people, not.

it is wrong to not knowing what we want?
it is wrong to not being too ambitious?
compete with others like crazy just for something that we doesn't have yet?

if it is wrong, then i'm sorry.

i'm sorry to become someone that just follow the flow, still doing my very best at every situation i belongs to.

i'm sorry for not chasing for something "gold" in the sight of others.

i'm sorry for still being proud of myself for not knowing what i really want.

3.7.17

[294]

aku tak pernah bagitau kat sini, sepanjang aku di uitm seri iskandar sehingga lah ke uitm puncak alam, apa yang aku buat, course apa yang aku amik. kan?

aku amik akaun.

daripada dulu sampai lah sekarang aku tak benar benar pasti, adakah pilihan aku untuk amik akaun ni benar benar pilihan yang tepat.

tahu macam mana aku boleh tergerak nak taruh 'Perakaunan' masa isi UPU lama dulu? sebab hari sebelum result keluar tu aku istikharah minta Allah tunjuk apa yang terbaik. macam mana aku tahu apa petunjuk Allah tu dan apa yang terbaik? jujurnya, entah aku sungguh tak tahu. aku cuma tergerak untuk taruh Diploma Perakaunan UiTM dekat pilihan pertama setelah aku lihat LCCI aku dapat gred 1.

and the rest is history.

dan aku rasa syukur. syukur dapat belajar kat seri iskandar. satu tempoh dalam hidup aku, yang aku benar benar sayang dan rindu.

kemudian, sehingga lah hari ini, aku sudah masuk sem kedua kat INTEC, sambung amik ACCA pula.

dan sekali lagi, aku tak benar benar pasti tentang pilihan aku yang ini. sejak awal awal amik akaun dulu memang tak pernah terfikir pun nak sambung belajar sampai tahap professional.

sebab, aku tak pernah berimpian tinggi. aku adalah sejenis manusia yang tiada goal dalam kehidupan. tidak tahu apa yang aku benar benar mahu.

seperti dahulu, dan seperti keputusan keputusan yang aku putus kan dalam hidup, aku cuma ikut flow. ikut apa sahaja yang ada di depan aku. tidak pernah cuba mengejar apa yang tiada di depan mata.

adakah dengan tidak memiliki impian merupakan kelemahan aku? entah.

22.6.17

[293]

segala puji bagi Mu Ya Allah Tuhan sekalian alam. untuk entah ke berapa juta kali nya, segala syukur hanya kepada Mu, kerana dalam apa jua keadaan ku, Engkau tetap memandu aku agar kembali semula kepada Mu.

Maha Suci Allah, Tuhan Yang Maha Besar, jauh kan lah aku dari rasa lelah memohon ampun kepada Mu. kerana sesungguhnya Ya Allah, sungguh tiada lagi tempat yang layak aku tuju melainkan hanya kepada Mu jua.

Allahu Rabbi.

6.6.17

[292]

harapan tidak seharusnya membunuh.
merapuhkan hati, mematikan langkah.

sebaliknya,
dengan harapan, jiwa seharusnya teguh.
tetap teguh tegak terus terpasak.
terus percaya walaubagaimana sekali pun,
di hujung jalan gelap, akan ada cahaya.

harapan tidak seharusnya mematikan jiwa.

3.6.17

[291.2]

Nafas

Jangan memegang masa lalu.
Cukup cuma dibiar, tersimpan dalam memori.

Jangan terlalu bergantung harap dengan masa hadapan.
Merancang boleh, kerana tiada apa yang pasti.

Hidup dalam masa sekarang.
Hidup sehidupnya dengan penuh makna.

1.6.17

[290]

bagaimana aku benar pasti,
pilihan pertama adalah yang benar benar terbaik?
bagaimana aku mampu tetapkan untuk
tidak menyesal tidak memilih yang kedua?

tidak. aku tidak selalu pasti.
aku tak mampu untuk selalu tetapkan supaya bakal tiada penyesalan dikemudian hari.

tiada apa yang pasti.

aku memilih,
daripada menjadi terlampau keliru tentang ketidakpastian,
aku memilih untuk percaya dengan kuasa Tuhan.
aku memilih menyedapkan hati, penyesalan tidak akan membawa aku ke mana mana.

dan rahsia dari Nya adalah yang terpaling indah.

12.5.17

[289]

dia memilih untuk sentiasa berada di belakang tabir.
memilih utk berada di tempat terpaling belakang, terpaling bawah.

memilih untuk mendukung,
dan menyokong sesiapa yang disekelilingnya.
meminjamkan bahu atau apa sahaja daya yang dia mampu.

dia, yang di belakang tabir.
mengutip asa sesiapa yang jatuh,
dan meletakkan kembali di tempat sepatutnya.
kerana cuma dengan itu asa nya terbina.
menjahit sayap sayap koyak tanpa sedar jarinya sendiri terluka.

dia, yang di belakang tabir.
mengharapkan atas segala usaha nya
mendukung, mengutip, dan mencantikkan,
sesiapa yang berada di sekelilingnya akhirnya berbahagia.

dia, yang tidak mengharapkan untuk dilihat oleh sesiapa, mahu sentiasa berada di belakang tabir.